Ya SYABAB !!!


Pemuda Islam Di Bawah Naungan Al-Quran

Buat pemuda yang dahaga lahirnya kegemilangan baru…

Buat ummah yang kebingungan di persimpangan jalan…

Buat pewaris generasi pejuang yang pernah mengukir sejarah agung…

Buat setiap muslim yang yakin ketuanan di dunia dan kebahagiaan di negeri abadi, kami kemukakan…

Ucapan Imam Syahid Hasan al-Banna

Bingkisan silam yang utuh dan membara buat masakini yang muda dan keliru…

Persediaan masakini yang marak untuk masa depan yang gemilang…

Wahai pemuda… wahai pencari sinar kehidupan…

Mereka yang rindu untuk membantu agama Allah…

Wahai mereka yang menyerahkan jiwa raganya di hadapan Allah…

Di sinilah jalan hidayah dan petunjuk…

Di sinilah jalan hikmah dan betul…

Di sinilah tempat untuk merasai lazatnya sebuah pengorbanan dan jihad…

Segeralah bersama angkatan tentera yang melangkah senyap…

Marilah beramal di bawah panji pemimpin para nabi…

Bergabunglah bersama angkatan Pemuda Islam…

“Sehingga tidak ada lagi fitnah, dan menjadilah agama itu seluruhnya bagi Allah semata-mata.”

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Segala puji bagi Allah, selawat dan salam untuk pemimpin kita, Muhammad, kaum keluarganya serta para sahabatnya. Saya ucapkan ucapan Islam yang berkat dan suci iaitu Assalamualaikum Wa RahmatulLahi Wa Barakatuh.1

Teks ucapan lengkap disampaikan oleh Imam al-Banna di suatu perhimpunan pada hari Selasa, 14 Safar 1358 Hijrah bersamaan dengan 4 April 1939, bertempat di Dar al-Pemuda Islam, Kaherah.

Wahai Pemuda Islam,

Wahai seluruh manusia,

Di tengah riuh rendah dengan diselubungi pelbagai peristiwa yang menyedihkan di zaman yang gelap gelita ini, di tengah arus deras yang dibawa oleh pelbagai ideologi yang berkumandang di seluruh alam, membawa gelombang yang menenggelamkan seluruh alam, diulit dengan segala impian, janji dan gaya yang mempesona dan mengasyikkan,

Kami Pemuda Islam mengemukakan dakwah kami dengan…

Tenang, tetapi amat kencang lebih kencang daripada angin taufan…

Merendah diri, tetapi teguh lebih teguh daripada gunung…

Terbatas, tetapi luas lebih luas daripada sempadan bumi ini…


Tidak berselindung di sebalik imej dan gaya yang palsu sebaliknya diserikan dengan nada kebenaran, keindahan wahyu dan peliharaan Allah.

Tidak dicemari oleh kerakusan, ketamakan, kepentingan dan impian peribadi. Sebaliknya dakwah ini menjanjikan orang-orang yang mengimaninya dan jujur beramal bahawa mereka akan beroleh kekuasaan di dunia ini dan syurga di akhirat kelak.

Menyorot Kembali Dakwah Pertama

Wahai Pemuda Islam,

Wahai seluruh manusia,

Dengarlah gema suara yang pernah dikumandangkan oleh pendakwah pertama suatu ketika dahulu dan masih terdengar sehingga hari ini:

Wahai orang yang berselimut! Bangunlah serta berilah peringatan dan amaran (kepada umat manusia). Dan Tuhanmu, maka ucaplah dan ingatlah kebesaran-Nya! (Al-Mudaththir: 1-3)

Bersama mengungkapkan suatu formula:

Oleh itu, sampaikanlah secara berterus-terang apa yang diperintahkan kepadamu (wahai Muhammad), dan janganlah engkau hiraukan bantahan dan tentangan kaum kafir musyrik itu. (Al-Hijr: 94)

Laungan ini ditujukan untuk seluruh manusia:

Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai sekalian manusia! Sesungguhnya aku adalah Pesuruh Allah kepada kamu semuanya, (diutus oleh Allah) yang menguasai langit dan bumi, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; Yang menghidupkan dan mematikan. Oleh itu, berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya; Nabi yang Ummi yang beriman kepada Allah dan Kalimah-kalimah-Nya (Kitab-kitab-Nya), dan ikutilah dia, supaya kamu beroleh hidayah petunjuk. (Al-A’raf: 158)


Jauhnya Kita Daripada Ajaran Islam

Wahai Pemuda Islam,

Wahai seluruh manusia,

Allah telah mengutuskan untuk kamu seorang pemimpin dan Dia gubalkan suatu sistem untuk kamu. Dia gariskan segala undang-undang dan Dia turunkan sebuah kitab. Dia halalkan yang halal dan Dia haramkan yang haram. Dia bimbing kamu ke arah yang baik untuk kamu dan kebahagiaan kamu. Dia pimpin kamu ke arah jalan yang betul. Namun adakah kamu mengikut pemimpin yang dilantik oleh-Nya? Adakah kamu hormati sistem-Nya? Adakah kamu laksanakan undang-undang-Nya? Adakah kamu sanjungi kitab-Nya? Adakah kamu halalkan apa yang dihalalkan-Nya dan kamu haramkan apa yang diharamkan-Nya?

Jawablah dengan terus terang dan kamu akan lihat kenyataannya di hadapan mata kamu. Semua sistem yang kamu guna pakai dalam seluruh urusan hidup kamu adalah sistem yang diikut secara membuta tuli tanpa ada kaitan langsung dengan Islam. Tidak bersumberkan Islam dan tidak berpandukan ajaran Islam.

Sistem politik dalam negara.

Sistem hubungan antarabangsa.

Sistem kehakiman.

Sistem pertahanan dan ketenteraan.

Sistem kewangan dan ekonomi yang dilaksanakan oleh negara dan individu.

Sistem pendidikan dan kebudayaan.

Malah sistem keluarga dan rumah tangga.

Termasuklah sistem yang berkaitan dengan tingkah laku individu.


Keseluruhan budaya yang diamalkan oleh pemerintah dan rakyat hari ini malah seluruh aspek kehidupan, keseluruhannya menyimpang jauh daripada Islam dan ajaran Islam.

Apakah yang masih ada?

Apa yang ada hanyalah masjid yang tersergam indah dihuni para fakir miskin dan yang kurang upaya. Walaupun mereka mendirikan sembahyang namun sembahyang mereka kontang tanpa sebarang nilai rohani dan rasa takut kepada Allah, kecuali hanya segelintir di kalangan mereka yang mendapat hidayah Allah.

Hari-hari di mana mereka berpuasa dalam setahun bertukar menjadi musim untuk bersantai dan berehat, musim untuk makan dan minum, jarang sekali hari-hari ini dimanfaatkan untuk memperbaharui diri atau membersihkan jiwa…

Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh; sedang mereka amatlah sedikit. (Sad: 24)

Sesungguhnya ini adalah untuk peringatan bersama kepada kita yang bergelar ‘Syabab’…

Semoga mendapat manfaat…

Waallahualam..

About musafirjalanan16

I'm proud to be muslim..how i discover this world is through the way of Islam... I changeable person depend on the situation... cz 4 my self i need to adapt wth the unexpected situation... So, let us know each other 4 a great Ukhwah Fillah.... Sebagai seorang muslim, peranan dakwah itu tertanggung atas bahu tiap2 dari mereka... Sesungguhnya, peliharalah peribadi dan keterampilan kita sebagai seorang muslim yang sejati... Bukanlah sekadar Islam atas dasar nama semata-mata, yang pada hakikatnya kita tidak mengenal apakah ISLAM yang sebenar... Renunglah sejenak ke lubuk hati yang paling dalam....adakah kita benar2 SAYANG DAN CINTA dengan sebenar-benarnya akan ISLAM. BANGKITLAH WAHAI SAUDARA!!!!! Sesungguhnya pengembaraan kita masih terlalu jauh, jangan kita berputus asa, sedangkan Allah tidak pernah berputus asa dengan kita...

Posted on December 26, 2010, in Perihal Islam. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: